Karya Tulis Ilmiah Biologi Terapan: Pengaruh Lanjaran Terhadap Produksi Mentimun

LEMBAR PENGESAHAN

Judul                        : PENGARUH BENTUK LANJARAN TERHADAP PRODUKSI TANAMAN MENTIMUN (Cucumis sativus L.)
Bidang Ilmu            : Keterampilan Pertanian
Tim Penulis             :               


A.      Dian Pelita Damayanti ( 12653 )
B.       Geofrey Sander             ( 12686 )
C.       M. Iqbal Tawakal          ( 12752 )
D.      Pranisfia Putri Karima   ( 12792 )
E.       Rizki Ramadan             ( 12817 )
F.        Titania Nur Bethiana     ( 12841 )
G.      Vika Dwi Nur Aprillia  ( 12851 )



Guru Pendamping  :
a.                                                                                          Nama lengkap  : Ayu Sulisstyowati Arifah Yakub, S.ST
b.                                                                                         NIP                   :

DISAHKAN DAN DIBACA OLEH
KEPALA SEKOLAH SMA NEGERI 1 JEMBER PADA :

HARI              :          
TANGGAL    :
TEMPAT        :  SMA NEGERI 1 JEMBER

            Mengetahui,

                 Kepala                                                      
     SMA Negeri 1 Jember,                                         Guru Pembimbing


Drs. Bambang Sumpeno, MM                      Ayu Sulistyowati Arifah Yakub, S.ST
 NIP 19600313 198603 1 026                                     NIP


ABSTRACTION

“The Influence of Vine Stick to Cucumber Plants (Cucumis Sativa L.) Production”
Dian Pelita Damayanti1, Geofrey Sander2, Muhammad Iqbal Tawakal3, Pranisfia Putri Karima4, Rizki Ramadan5, Titania Nur Bethiana6, Vika Dwi Nur7

The study of “The Influence of Vine Stick to Cucumber Plants (Cucumis sativa L.) Production” is purposed to know the influence of vine stick to the production of Cucumber plants. This study was held in Politeknik Negeri Jember since January 2015 to April 2015. This study used cucumber seeds, organic fertilizer, KCl fertilizer, and urea fertilizer as materials and hoe, buckets, small spade, bamboo sticks, raffia strings, hand sprayer, cutter, weight scale, and gauge as equipments. The studied factors are vine stick type straight and vine stick type pyramid. The changing variables are 1 WAP (Week After Plant), 2 WAP, 3 WAP, and 4 WAP, stem’s length, cucumber’s diameter, cucumber’s length, number of fruits per plant, average weight, and percentage of normal and abnormal fruit.
Vine stick types influenced stem’s length but not cucumber’s diameter, cucumber’s length, average weight. Growth is shown in vine sticks type straight, and well products are shown in vine sticks type pyramid.
Based on this fact, we believe vine sticks influence cucumber’s production.

Keyword:       Influence, Vine sticks, Cucumber




PRAKATA

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayat-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang berjudul “Pengaruh Bentuk Lanjaran Terhadap Produksi Tanaman Mentimun (Cucumis sativus L.).
Dengan terselesaikannya karya tulis ini, kami menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya kepada semua piahk yang telah membantu menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini, yang antara lain disebutkan di bawah ini:
1.      Drs. Bambang Sumpeno, M.M selaku kepala sekolah yang telah memberikan kesempatan dan kemudahan bagi kami
2.      Bapak/Ibu guru dan dosen pembimbing yang telah berkenan membimbing penulis sehingga karya tulis ini dapat terselesaikan dengan baik
3.      Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian karya tulis ini yang tidak mungkin disebutkan satu per satu.
Kami berharap semoga karya tulis ini dapat berguna untuk masyarakat luas sebagai sumber pustaka dan kegunaan lain untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Kami menyadari bahwa Karya Tulis Ilmiah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kami memohon maaf apabila terjadi kesalahan.

                                                                                Jember, 28 Mei 2015
                                                                                         


                                                                                          Penulis





DAFTAR ISI


Cover................................................................................................................... i
Halaman Judul .................................................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................ iii
Abstract............................................................................................................... iv
Prakata................................................................................................................. v
Daftar Isi.............................................................................................................. vi
Daftar Tabel......................................................................................................... viii
Daftar Lampiran.................................................................................................. ix

BAB I PENDAHULUAN................................................................................. 1
1.1.          Latar Belakang Masalah...................................................................... 1
1.2.            Hipotesis ............................................................................................. 2
1.3.            Rumusan Masalah............................................................................... 2
1.4.            Tujuan Penelitian................................................................................. 3
1.5.            Manfaat Penelitian.............................................................................. 3
BAB II KAJIAN PUSTAKA........................................................................... 4
2.1.            Tanaman Mentimun............................................................................. 4
2.1.1        Taksonomi Tanaman Mentimun ......................................................... 4
2.1.2        Morfologi Tanaman Mentimun .......................................................... 4
2.1.3        Jenis-jenis Tanaman Mentimun .......................................................... 5
2.1.4        Syarat Tumbuh Mentimun .................................................................. 6
2.1.5        Nilai Gizi Tanaman Mentimun ........................................................... 8
2.2   Budidaya Tanaman Mentimun ................................................................ 10
2.3   Penyakit pada Tanaman Mentimun ......................................................... 13
2.4   Ajir ........................................................................................................... 15
2.4.1        Bentuk Pemasangan Ajir .................................................................... 16

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ...................................................... 18
3.1              Objek Penelitian ................................................................................. 18
3.2              Tempat dan Waktu ............................................................................. 18
3.3              Bahan dan Alat .................................................................................. 18
3.4              Cara Budidaya ................................................................................... 18
3.5              Parameter Pengamatan ....................................................................... 21

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 23
4.1              Petumbuhan Tanaman Mentimun ....................................................... 23
4.2              Hasil Produksi Tanaman Mentimun ................................................... 29
4.3              Pengaruh Lanjaran Tegak dan Lanjaran Piramid terhadap
Pertumbuhan Tanaman Mentimun ..................................................... 33
4.4              Pengaruh Lanjaran Tegak dan Lanjaran Piramid terhadap
Produksi Tanaman Mentimun ............................................................ 35
4.5              Analisa Data ....................................................................................... 36
4.6              Hama dan Penyakit Tanaman Mentimun ........................................... 40

BAB V PENUTUP ........................................................................................... 43
5.1              Kesimpulan ......................................................................................... 43
5.2              Saran ................................................................................................... 44

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 45
Lampiran ........................................................................................................... 46



DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Hasil Rataan Panen per Tanaman Pada Bedengan Kontrol
                 (Lanjaran Pyramid) ............................................................................. 30
Tabel 4.2 Hasil Rataan Panen per Tanaman Pada Bedengan Perlakuan
................ (Lanjaran Tegak) ................................................................................ 31


DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman-Bedengan
Kontrol .......................................................................................... 26
Gambar 4.2 Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman – Bedengan
Perlakuan.......................................................................................... 26  
Gambar 4.3 Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan
 Kontrol ......................................................................................... 26
Gambar 4.4 Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan
Perlakuan ...................................................................................... 27
Gambar 4.5 Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan
Kontrol .......................................................................................... 27
Gambar 4.6 Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan
Perlakuan ...................................................................................... 28
Gambar 4.7 Banyak Buah per Tanaman dari Bedengan Kontrol ...................... 32
Gambar 4.8 Banyak Buah per Tanaman dari Bedengan Perlakuan .................... 32









DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A .........................................................................................................
Lampiran B .........................................................................................................
Lampiran C .........................................................................................................
Lampiran D .........................................................................................................

Lampiran E ......................................................................................................... 



BAB I
PENDAHULUAN

1.1         Latar Belakang Masalah
Mentimun (Cucumis sativus L.) adalah tumbuhan menjalar yang menghasilkan buah yang dapat dimakan. Mentimun mudah tumbuh dimana saja karena berkemampuan untuk beradaptasi dengan baik. Tumbuhan ini bersifat menjalar atau memanjat dengan perantara alat pemegang berbentuk spiral atau tegak, batang atau lanjaran.
Mentimun bermanfaat sebagai hidangan dan juga buah yang kaya vitamin, seperti vitamin A, vitamin B, dan vitamin C. Buahnya biasanya dipanen ketika belum masak benar untuk dijadikan sayuran atau penyegar, tergantung jenisnya. Tidak jarang kita menemui mentimun digunakan sebagai alat kecantikan karena dapat menyegarkan kulit.
Tanaman timun memiliki sulur-sulur yang digunakannya untuk merambat dan menguatkan posisinya. Maka tanaman mentimun membutuhkan lanjaran/tongkat ajir sebagai media untuk bersandar dan merambat. Tongkat lanjaran ini umumnya dari bambu, dengan ketinggian sekitar 1,5 – 2 meter. Jangan menunggu lama untuk memasang lanjaran, karena tanaman mentimun sangat pesat pertumbuhannya dari hari ke hari, terutama jika sinar matahari yang diterima cukup optimal dan media tanamnya berkualitas. Ajir / lanjaran itu berfungsi agar sulur mentimun dapat merambatkannya pada tongkat-tongkat lanjaran dan membuatnya berposisi lebih kuat.
Lanjaran adalah konstruksi sederhana yang berfungsi sebagai penyangga atau penopang tanaman supaya tidak roboh atau ambruk dan sebagai media rambat tanaman. Lanjaran biasanya terbuat dari kayu, bambu atau tali, atau kombinasi dari ketiganya. Tanaman yang memerlukan lanjaran adalah jenis tanaman merambat, misalnya mentimun, kacang panjang, pare, gambar, buncis, labu, anggur, dan lainnya.
Tidak hanya pada jenis tanaman merambat, tanaman lain seperti cabe dan tomat juga memerlukan lanjaran. Namun lanjaran pada cabe dan tomat hanya berfungsi sebagai penopang bukan sebagai tempat merambat. Lanjaran pada kedua jenis tanaman ini disebut ajir atau turus.
Setiap tanaman memiliki karakter yang berbeda sehingga memerlukan tipe yang atau bentuk konstruksi lanjaran yang berbeda pula. Hal ini dikarenakan bentuk atau tipe lanjaran juga mempengaruhi produktifitas tanaman tersebut. Jika pembuatan lanjaran tidak tepat atau tidak sesuai dengan karakteristik tanaman otomatis produktifitas tidak maksimal.
Dalam penelitian penulis yang diselenggarakan atas kerjasama SMA Negeri 1 Jember dan Politeknik Negeri Jember, penulis meneliti pengaruh bentuk lanjaran yang digunakan yaitu tipe tegak dan piramida terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.). Maka dari itu penulis memilih judul penelitian “Pengaruh Bentuk Lanjaran Terhadap Produksi Tanaman Mentimun (Cucumis sativa L.)” untuk mengaktualisasikan wujud pengaruh dan memberi informasi lebih luas bagi penulis dan masyarakat.

1.2         Hipotesis
Bentuk lanjaran mempengaruhi produktivitas tanaman mentimun. Bentuk lanjaran terbaik untuk mengoptimalkan produktivitas tanaman mentimun adalah lanjaran pyramid.

1.3        Rumusan Masalah
1.      Apakah ada pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.) ?
2.      Bagaimanakah pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.) ?

1.4         Tujuan Penelitian
1.      Mengetahui ada tidaknya pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun
2.      Mengetahui pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun

1.5         Manfaat Penelitian
Karya tulis ini diharapkan dapat bermanfaat bagi:
1.      Penulis
Mengetahui cara budidaya tanaman mentimun dan pengaruh bentuk lanjaran yang digunakan yaitu lanjaran piramida dan tegak terhadap produksi tanaman mentimun.
2.      Siswa
Memperoleh informasi mengenai pelaksanaan budidaya tanaman mentimun sebagai salah satu kegiatan yang dapat meningkatkan minat siswa dalam kegiatan pertanian.
3.      Masyarakat
Memperoleh informasi tentang terlaksananya kegiatan budidaya dari pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan oleh SMA Negeri 1 Jember dengan bekerja sama bersama Politeknik Negeri Jember sehingga dapat mengilhami sekolah-sekolah lain untuk lebih maju.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1         Latar Belakang Masalah
Mentimun (Cucumis sativus L.) adalah tumbuhan menjalar yang menghasilkan buah yang dapat dimakan. Mentimun mudah tumbuh dimana saja karena berkemampuan untuk beradaptasi dengan baik. Tumbuhan ini bersifat menjalar atau memanjat dengan perantara alat pemegang berbentuk spiral atau tegak, batang atau lanjaran.
Mentimun bermanfaat sebagai hidangan dan juga buah yang kaya vitamin, seperti vitamin A, vitamin B, dan vitamin C. Buahnya biasanya dipanen ketika belum masak benar untuk dijadikan sayuran atau penyegar, tergantung jenisnya. Tidak jarang kita menemui mentimun digunakan sebagai alat kecantikan karena dapat menyegarkan kulit.
Tanaman timun memiliki sulur-sulur yang digunakannya untuk merambat dan menguatkan posisinya. Maka tanaman mentimun membutuhkan lanjaran/tongkat ajir sebagai media untuk bersandar dan merambat. Tongkat lanjaran ini umumnya dari bambu, dengan ketinggian sekitar 1,5 – 2 meter. Jangan menunggu lama untuk memasang lanjaran, karena tanaman mentimun sangat pesat pertumbuhannya dari hari ke hari, terutama jika sinar matahari yang diterima cukup optimal dan media tanamnya berkualitas. Ajir / lanjaran itu berfungsi agar sulur mentimun dapat merambatkannya pada tongkat-tongkat lanjaran dan membuatnya berposisi lebih kuat.
Lanjaran adalah konstruksi sederhana yang berfungsi sebagai penyangga atau penopang tanaman supaya tidak roboh atau ambruk dan sebagai media rambat tanaman. Lanjaran biasanya terbuat dari kayu, bambu atau tali, atau kombinasi dari ketiganya. Tanaman yang memerlukan lanjaran adalah jenis tanaman merambat, misalnya mentimun, kacang panjang, pare, gambar, buncis, labu, anggur, dan lainnya.
Tidak hanya pada jenis tanaman merambat, tanaman lain seperti cabe dan tomat juga memerlukan lanjaran. Namun lanjaran pada cabe dan tomat hanya berfungsi sebagai penopang bukan sebagai tempat merambat. Lanjaran pada kedua jenis tanaman ini disebut ajir atau turus.
Setiap tanaman memiliki karakter yang berbeda sehingga memerlukan tipe yang atau bentuk konstruksi lanjaran yang berbeda pula. Hal ini dikarenakan bentuk atau tipe lanjaran juga mempengaruhi produktifitas tanaman tersebut. Jika pembuatan lanjaran tidak tepat atau tidak sesuai dengan karakteristik tanaman otomatis produktifitas tidak maksimal.
Dalam penelitian penulis yang diselenggarakan atas kerjasama SMA Negeri 1 Jember dan Politeknik Negeri Jember, penulis meneliti pengaruh bentuk lanjaran yang digunakan yaitu tipe tegak dan piramida terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.). Maka dari itu penulis memilih judul penelitian “Pengaruh Bentuk Lanjaran Terhadap Produksi Tanaman Mentimun (Cucumis sativa L.)” untuk mengaktualisasikan wujud pengaruh dan memberi informasi lebih luas bagi penulis dan masyarakat.

1.2         Hipotesis
Bentuk lanjaran mempengaruhi produktivitas tanaman mentimun. Bentuk lanjaran terbaik untuk mengoptimalkan produktivitas tanaman mentimun adalah lanjaran pyramid.

1.3        Rumusan Masalah
1.      Apakah ada pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.) ?
2.      Bagaimanakah pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun (Cucumis sativa L.) ?

1.4         Tujuan Penelitian
1.      Mengetahui ada tidaknya pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun
2.      Mengetahui pengaruh bentuk lanjaran (piramida dan tegak) terhadap produksi tanaman mentimun

1.5         Manfaat Penelitian
Karya tulis ini diharapkan dapat bermanfaat bagi:
1.      Penulis
Mengetahui cara budidaya tanaman mentimun dan pengaruh bentuk lanjaran yang digunakan yaitu lanjaran piramida dan tegak terhadap produksi tanaman mentimun.
2.      Siswa
Memperoleh informasi mengenai pelaksanaan budidaya tanaman mentimun sebagai salah satu kegiatan yang dapat meningkatkan minat siswa dalam kegiatan pertanian.
3.      Masyarakat
Memperoleh informasi tentang terlaksananya kegiatan budidaya dari pelajaran Prakarya dan Kewirausahaan oleh SMA Negeri 1 Jember dengan bekerja sama bersama Politeknik Negeri Jember sehingga dapat mengilhami sekolah-sekolah lain untuk lebih maju.



 BAB III
METODOLOGI PENELITIAN


3.1        Objek Penelitian
               Objek penelitian yang digunakan dalam percobaan ini adalah bentuk lanjaran yang digunakan dalam budidaya mentimun (Cucumis sativus L.). Bentuk lanjaran yang digunakan adalah lanjaran berbentuk pyramid yang digunakan sebagai kontrol serta lanjaran berbentuk tegak yang digunakan sebagai perlakuan. Penelitian yang dilakukan adalah pengaruh dari bentuk lanjaran yang digunakan pada budidaya mentimun terhadap produktivitas mentimun. 

3.2        Tempat dan Waktu
Praktikum ini dilaksanakan di lahan percobaan Politeknik Negeri Jember, jalan Mastrip Kabupaten Jember. Praktikum ini dilaksanakan dimulai tanggal 3 Februari 2015 sampai tanggal 21 April 2015.

3.3        Bahan dan Alat
Dalam praktikum budidaya mentimun membutuhkan bahan yaitu bibit mentimun, mulsa plastic hitam perak furadan 3G, pupuk kandang, urea, SP36 dan KCl. Sedangkan alat yang digunakan dalam praktikum budidaya adalah cangkul, ajir atau lanjaran, koret, bambu, tugal (alat pembuat lubang tanam) serta gembor.




3.4        Cara Budidaya
(1)   Persiapan Lahan
Lahan tempat dilakukannya praktikum dibersihkan dari rumput liar, sisa-sisa tanaman serta sampah yang tidak berguna. Setelah itu, tanah diolah dengan cara dibajak atau dicangkul sedalam 25-40 cm. Setelah itu diberi pupuk kandang yang berasal dari kotoran sapi atau kotoran kambing. Kemudian tanah dan pupuk kandang dicampur, setelah itu dibentuk menjadi bedengan dengan ukuran 1x5 meter. Kemudian ratakan permukaan bedengan menggunakan koret. Setelah bedengan terbentuk, maka butuh waktu 1 minggu sampai lahan siap digunakan untuk menanam bibit.
(2)   Pemasangan Mulsa Plastik
Mulsa yang digunakan memiliki lebar 80 cm serta panjang sesuai dengan panjang bedengan. Cara memasangnya dengan cara menjepit mulsa plastic menggunakan bilah bambu tipis dengan panjang 25-30 cm. Penjepitan mulsa dilakukan di sebelah kanan dan kiri bedengan. Pemasangan mulsa sebaiknya dilakukan pada saat siang hari atau cuaca cerah agar mulsa terpasang dengan kencang.
(3)   Pembuatan Lubang Tanam
Dalam satu bedengan terdiri dari 10 tanaman yang dibagi menjadi 2 baris. Hal itu berarti jarak tanam antar tanaman yaitu 30 cm serta jarak tanam antar barisan yaitu 50 cm. setelah itu beri tanda pada mulsa supaya lubang tanam yang akan dibuat sesuai dengan ukuran. Untuk melubangi mulsa maka dibutuhkan alat pelubang mulsa yang telah dipanaskan, kemudian menempelkan alat itu pada bagian atas plastik yang telah ditandai. alat pelubang mulsa juga bisa menggunakan kaleng bekas susu kental manis yang telah dipanaskan terlebih dahulu. 
(4)   Penanaman Bibit
Sebelum bibit ditanam, terlebih dahulu membuat lubang tanam menggunakan tugal. Lubang tanam yang dibuat dalamnya 5-7 cm. Setelah itu, bibit diambil dari tempat persemaian kemudian ditanam ke lahan. Setelah bibit ditanam, bibit disiram air secukupnya.
(5)   Penyulaman dan Pengajiran
Penyulaman merupakan kegiatan untuk mengganti bibit yang rusak atau mati pada penanaman awal dengan bibit yang baru. Penyulaman dilakukan 1 minggu setelah tanam. Bersamaan dengan penyulaman, dilakukan juga pemasangan ajir. Ajir yang digunakan adalah bilah bambu yang dipasang di belakang tanaman. Ajir dipasang dengan cara menancapkannya pada bedengan sedalam 15 cm atau sekiranya sudah kuat dan tidak rubuh apabila terkena hujan dan angin. Ajir akan dipasang kemudian dibentuk piramid atau tegak lurus yang berguna untuk merambatkan tanaman. Bedengan kontrol dipasang ajir dengan bentuk piramid sedangkan bedengan perlakuan dipasang ajir dengan bentuk tegak lurus.
(6)   Pemeliharaan Tanaman
         Pemeliharaan tanaman terdiri dari penyiraman, penyiangan serta pemupukan. Penyiraman dilakukan menggunakan gembor setiap hari atau disesuaikan dengan keadaan lapangan. Penyiraman sebaiknya dilakukan saat pagi hari jam 06.00-07.00 WIB atau saat sore hari jam 16.00-17.00 WIB. Penyiranaman dilakukan lebih intensif saat tanaman sudah berbunga dan berbuah.
         Penyiangan dilakukan mendekati dilakukannya pemupukan. Penyiangan dilakukan dengan cara mencabut gulma yang ada di sekitar tanaman. Pencabutan gulma harus hati-hati agar tidak merusak tanaman.
         Pemupukan dilakukan sebanyak tiga kali. Yaitu satu kali pemupukan dasar pada awal sebelum dilakukan penanaman dan pemupukan sekunder sebanyak dua kali setelah penanaman. Pemupukan dasar dilakukan dengan cara memberikan pupuk kandang. Pada pemupukan yang kedua dilakukan pada dua minggu setelah tanam dengan cara memberikan pupuk urea, SP36, dan KCl. Pemberian pupuk dilakukan dengan cara tugal yaitu dengan cara meletakkan pupuk secara langsung di sekitar akar tanaman.  Pemupukan yang ketiga dilakukan pada empat minggu setelah tanam dengan cara memberikan pupuk urea dan KCl. Pemberian pupuk dilakukan dengan cara kocor yaitu melarutkan pupuk ke dalam air. Setelah itu menyiramkannya pada tanaman.
(7)   Panen
Panen dilakukan apabila tanaman telah memenuhi kriteria panen salah satunya umur tanaman telah mencapai 40 hari setelah tanam. Buah mentimun yang telah diap panen memiliki ciri-ciri yaitu sudah hilangnya bulu-bulu halus serta warna buah masih hijau. Apabila bulu-bulu halus pada buah sudah menghilang, maka disarankan untuk segera memanen buah. Cara panennya adalah dengan cara memotong tangkai buah menggunakan alat bantu yaitu pisau atau gunting agar tidak merusak tanaman. Pemanenan sebaiknya dilakukan pada pukul 07.00-09.00 WIB agar buah mentimun tidak terdapat air atau embun.

3.5  Parameter Pengamatan
Parameter pengamatan pada penelitian ini diantaranya
a.       Tinggi tanaman
Tinggi tanaman yang diukur setelah tanaman ditanam di bedengan disertai dengan umur tanaman. Tinggi tanaman diukur setiap satu minggu selama delapan minggu, dimulai dari satu minggu setelah tanam.
b.      Jumlah daun
Jumlah daun diukur mulai dari satu minggu setelah tanam. Jumlah daun diukur setiap satu minggu sekali selama delapan minggu.
c.       Jumlah bunga
Jumlah bunga diukur mulai dari satu minggu setelah tanam. Jumlah bunga diukur setiap satu minggu sekali selama delapan minggu.
d.      Jumlah buah per tanaman
Jumlah buah per tanaman dihitung setiap panen dan dijumlahkan di akhir panen. Setiap buah diukur panjangnya serta diameternya.
e.       Berat buah
Berat tiap satu buah diukur setiap kali panen dengan menggunakan timbangan manual.
f.       Jumlah buah per bedengan
Jumlah buah per bedengan dihitung setelah menghitung jumlah buah yang dhasilkan per tanaman dilakukan pada masa akhir panen. Setiap buah dari bedengan kontrol dan bedengan perlakuan dibedakan untuk diketahui perbedaannya.



BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1        Pertumbuhan Tanaman Mentimun
Berdasar lampiran (B.1) Pertumbuhan pada tanaman mentimun dapat dilihat dari tinggi tanaman, jumlah daun, serta jumlah bunga. Berdasarkan data yang didapat, pengukuran pertumbuhan tanaman dilakukan selama 8 minggu setelah tanam. Pada minggu pertama setelah tanam, tinggi tanaman berkisar antara 5-15 cm baik itu pada bedengan kontrol maupun perlakuan. Setiap minggu tanaman mengalami kenaikan tinggi. Tinggi tanaman tertinggi terjadi pada minggu keempat sampai minggu kelima setelah tanam. Tanaman mentimun tertinggi yaitu tanaman berlabel T4 yang berasal dari bedengan perlakuan dengan tinggi 350 cm. sedangkan tanaman mentimun yang memiliki tinggi paling rendah adalah tanaman yang berlabel T2 dengan tinggi 40 cm. Dikarenakan tanaman dengan label P2, P9, dan P10 dari bedengan perlakuan mati.
Sedangkan jumlah daun yang dimiliki tanaman pada minggu pertama setelah tanam berkisar antara 2-4 helai daun. Jumlah daun yang dimiliki oleh tanaman mentimun setiap minggunya mayoritas mengalami kenaikan. Namun juga ada yang memiliki jumlah daun tetap dari minggu sebelumnya. Contohnya adalah pada tanaman yang berlabel T2 yang pada minggu ketiga setelah tanam yang meiliki jumlah daun yang sama pada minggu keempat setelah tanam yaitu berjumlah 8 helai daun. Tanaman yang memiliki jumlah daun terbanyak adalah tanaman dengan label T4 yang memiliki jumlah daun sebanyak 48 helai. Tanaman yang memiliki jumlah daun paling sedikit adalah tanaman dengan label P2 yang memiliki jumlah daun sebanyak 27 helai. (Lampiran B.2)
Jumlah bunga yang dimiliki oleh tanaman mentimun juga merupakan salah satu unsur yang terdapat dalam pertumbuhan tanaman. Jumlah bunga yang dimiliki oleh tanaman mentimun setiap minggunya mengalami perubahan. Bahkan ada tanaman yang jumlah bunganya mengalami penurunan bahkan sampai habis dikarenakan oleh banyak faktor seperti angin, hujan ataupun yang lainnya. Contohnya pada tanaman mentimun berlabel P4, pada minggu ketiga memiliki bunga sebanyak 4 buah sedangkan pada minggu keempat jumlah bunga menjadi 0. Hal itu juga terjadi pada tanaman mentimun dengan label P6 pada bedengan kontrol. Pada minggu pertama rata-rata tanaman mentimun belum memiliki bunga. Bahkan ada tanaman yang belum memiliki bunga sampai dengan minggu kedua setelah tanam seperti tanaman mentimun yang berlabel T3 pada bedengan perlakuan. Tanaman yang memiliki bunga paling banyak adalah tanaman dengan label T9 dengan bunga sebanyak 8 buah pada minggu kedelapan setelah tanam. Sedangkan tanaman dengan jumlah bunga paling sedikit adalah tanaman dengan label P6 dengan jumlah bunga 1 pada minggu kedelapan setelah tanam. (Lampiran B.3)
Pada minggu kedua sampai minggu kelima pertumbuhan tanaman terlihat sangat signifikan. Perbedaan tinggi serta jumlah daun terlihat sangat jelas. Sedangkan pada minggu keenam sampai dengan minggu kedelapan pertumbuhan tanaman baik itu tinggi ataupun jumlah daun serta bunga yang dimiliki tidak terlihat begitu banyak perbedaan seperti minggu-minggu yang sebelumnya. Dikarenakan pada minggu keenam sampai dengan minggu kedelapan, pertumbuhan tanaman mentimun condong ke pertumbuhan secara generatif daripada pertumbuhan secara vegetatif.  
Pada masa satu minggu setelah tanam, sebanyak 12 tanaman mentimun mati dan perlu dilakukan penyulaman sebanyak 12 tanaman mentimun.
Setelah pemberian pupuk NPK secara tugal yaitu pada 3 minggu setelah tanam, beberapa tanaman mati, sehingga perlu dilakukan penyulaman. Pemberian pupuk NPK secara tugal menyebabkan tanaman mati dikarenakan letak pupuk yang diberikan terlalu dekat dengan akar, sheingga akar menjadi panas dan akhirnya tanaman mentimun mati. Selain itu, beberapa tanaman yang beberapa minggu lalu telah disulam masih belum cukup kuat untuk diberikan pupuk anorganik sebanyak dosis yang ditentukan. Oleh karena itu, ketika tanaman mentimun yang baru disulam tersebut diberikan pupuk, akar tanaman akan kepanasan dan akhirnya tamaman mentimun mati. Tanaman mentimun yang mati setelah pemberian pupuk NPK ini adalah sebanyak 3 tanaman, berlabel P2, P9, dan P10.
Tinggi tanaman dalam minggu ke delapan memiliki variasi yang sangat tinggi. Pada bedengan kontrol, tanaman tertinggi berada di tanaman label P8 dengan tinggi lebih dari 200 cm. Pada bedengan perlakuan, tanaman tertinggi adalah tanaman dengan label T4 dengan tinggi 350 cm.
Daun tanaman terbanyak yang dimiliki oleh tanaman pada bedengan Kontrol adalah tanaman yang berlabel P1 dengan sekitar 42 daun. Pada bedengan perlakuan, tanaman yang memiliki jumlah daun terbanyak adalah tumbuhan berlabel T4 dengan sekitar 50 daun.
Bunga tanaman mentimun memiliki besaran atau jumlah yang berbeda-beda dalam setiap tanamannya. Pada bedeng Kontrol yang memiliki jumlah bunga terbanyak adalah tanaman berlabel P3,  P5, P8. Sedangkan dalam bedeng Perlakuan yang memiliki jumlah bunga terbanyak adalah tanaman berlabel T9





Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman-Bedengan Kontrol dalam minggu ke 8
Gambar 4.1   Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman-Bedengan Kontrol
           
            Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman-Bedengan Perlakuan dalam minggu ke 8
Gambar 4.2   Diagram Pertumbuhan Tinggi Tanaman – Bedengan Perlakuan
Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan Kontrol dalam minggu ke -8
Gambar 4.3   Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan Kontrol
Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan Perlakuan dalam minggu ke 8
Gambar 4.4    Diagram Pertumbuhan Daun Tanaman – Bedengan Perlakuan
Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan Kontrol dalam minggu ke 8
Gambar 4.5    Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan Kontrol
Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan Perlakuan dalam minggu ke 8
Gambar 4.6    Diagram Pertumbuhan Bunga Tanaman – Bedengan Perlakuan

4.2              Hasil Produksi Tanaman Mentimun
Hasil panen buah mentimun per tanaman hanya berada dalam jangkauan 0 buah hingga 6 buah. Tingkat produktivitas tanaman mentimun tertinggi diperoleh dari tanaman berlabel P3 dari bedengan perlakuan dengan jumlah hasil panen 6 buah mentimun. Sedangkan produktivitas terkecil ada pada tanaman mentimun berlabel T1 dan T10 dari bedengan perlakuan, dengan jumlah produksi 0 buah. Tanaman berlabel P2, P9, dan P10 dari bedengan kontrol tidak mengalami pertumbuhan dan tidak berproduksi karena mati.
Rataan buah mentimun yang diperoleh per tanaman berkisar antara 220 gr-900 gr untuk bedengan kontrol dan bedengan perlakuan. Dengan produksi rataan buah terbesar, 640 gr, oleh bedengan kontrol dengan label P1. Diikuti oleh label T3 pada bedengan perlakuan dengan berat rataan buah 585 gr. Berat rataan buah terkecil ada pada bedengan perlakuan, mentimun berlabel T5 dengan berat rataan 220 gr.
Panjang rataan buah mentimun berkisar antara 24.5 cm hingga 13.5 cm. Mentimun dengan panjang rataan 24.5 cm diperoleh dari mentimun berlabel P1 dari bedengan kontrol. Diikuti oleh mentimun berlabel T3 dan T7 dari bedengan perlakuan dengan panjang rataan 24 cm. Panjang rataan terkecil ada pada bedengan perlakuan, mentimun berlabel T5 dengan panjang rataan 13.5 cm.
Diameter rataan tanaman mentimun berkisar antara 5 cm hingga 6.75 cm. Diameter rataan terbesar dimiliki oleh mentimun berlabel T4 dari bedengan kontrol dengan panjang diameter rataan 6.75 cm, diikuti oleh mentimun berlabel P1 dari bedengan kontrol dengan panjang diameter rataan 6.5 cm. Diameter terkecil dimiliki oleh mentimun berlabel T5 dari bedengan perlakuan dengan panjang diameter rataan 5 cm.


Tabel 4.1  Hasil Rataan Panen per Tanaman Pada Bedengan Kontrol (Lanjaran Pyramid)
Tanaman
Jumlah
Berat rata-rata produksi
Panjang rata-rata buah
Diameter rata-rata buah
Kontrol/ Lanjaran Piramid
P1
1
640 gr
24.5 cm
6.5 cm
P2
-



P3
6
342.5 gr
16.8 cm
4.9 cm
P4
1
320 gr
17.5 cm
5.4 cm
P5
2
300 gr
15.5 cm
5.5 cm
P6
4
392.5 gr
19.375 cm
5.375 cm
P7
2
357.5 gr
17.25 cm
5.75 cm
P8
4
535 gr
21.75 cm
6.25
P9
-



P10
-



Total
20
Buah abnormal = 5 buah
Sumber: Lampiran


Tabel 4.2   Hasil Rataan Panen per Tanaman Pada Bedengan Perlakuan (Lanjaran Tegak)
Tanaman
Jumlah
Berat rata-rata produksi
Panjang rata-rata buah
Daiemeter rata-rata buah
Perlakuan/ Lanjaran Tegak
T1
-
-
-
-
T2
2
262.5 gr
14 cm
5.25 cm
T3
2
585 gr
24 cm
6.25 cm
T4
2
487.5 gr
20 cm
6.75 cm
T5
1
220 gr
13.5 cm
5 cm
T6
2
365 gr
18.5 cm
6.25 cm
T7
2
545 gr
19.5 cm
6 cm
T8
5
323 gr
17.5 cm
5.6 cm
T9
3
415 gr
19.8 cm
5.6 cm
T10
-
-
-
-
Total
19
Buah abnormal = 0 buah
Sumber: Lampiran


Grafik Jumlah Buah Mentimun per Tanaman Bedengan Kontrol
Gambar 4.7 Banyak Buah per Tanaman dari Bedengan Kontrol

Diagram Jumlah Buah Mentimun per Tanaman Bedengan Perlakuan
Gambar 4.8 Banyak Buah per Tanaman dari Bedengan Perlakuan
4.3              Pengaruh Lanjaran Tegak dan Lanjaran Piramid terhadap Pertumbuhan Tanaman Mentimun
Pemberian lanjaran berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman mentimun. Berdasarkan ekperimen yang telah dilakukan, tanaman mentimun akan tumbuh dengan baik apabila menggunakan lanjaran/ ajir sebagai tempat merambat, karena mentimun merupakan tanaman merambat. Penggunaan lanjaran memberikan efek-efek positif terhadap pertumbuhan tanaman mentimun.
Pertumbuhan tanaman berlangsung lebih cepat pada bedengan perlakuan, atau pada mentimun yang dipasangi lanjaran tegak daripada pada bedengan kontrol atau pada mentimun yang dipasangi lanjaran piramid.
Pemberian lanjaran dengan tipe tegakakan memberikan ruang tumbuh pada tanaman mentimun sehingga dapat memperbaiki penyebaran pertumbuhan daun dan tunas. Bentuk lanjaran tegak memungkinkan sirkulasi udara lancar karena tanaman mentimun terbebas dari tanaman mentimun tetangganya, sehingga kemungkinan untuk terjadi kerimbunan pada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak dapat ditekan. Pemeliharaan 2 cabang utama tanaman mentimun juda lebih mudah diterapkan pada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak.
Pemberian lanjaran dengan tipe piramidakan memberikan ruang tumbuh pada tanaman mentimun untuk tumbuh secara miring. Ruang yang diberikan untuk tumbuh pada tanaman mentimun dengan lanjaran piramid tidak mengoptimalkan ruang tumbuh sehingga yang terjadi adalah sirkulasi udara tidak lancar pada tanaman mentimun.
Sirkulasi udara yang tidak lancar pada tanaman mentimun dengan lanjaran piramid mengundang berbagai penyakit untuk menjangkiti tanaman mentimun yang ada pada lanjaran tersebut. Sirkulasi udara tidak lancar ini disebabkan oleh bagian atas lanjaran piramid yang memungkinkan tanaman mentimun untuk saling tumbuh bersilangan dengan tanaman mentimun di seberangnya.
Beberapa hal yang mempengaruhi penetrasi sinar matahari pada tumbuhan adalah kerimbunan tanaman itu sendiri dan letak dari tanaman tersebut. Tanaman mentimun dengan lanjaran tegakdapat mengurangi tingkat kerimbunan sehingga penetrasi sinar matahari pada daun dapat teroptimalkan. Banyaknya sinar matahari yang masuk lalu digunakan tanaman mentimun untuk melakukan aktivitas fotosintesis dan asimilasi. Sehingga dengan adanya paparan sinar matahari yang optimal pertumbuhan tanaman mentimun berlangsung lebih cepat, terutama pada fase vegetative.
Lanjaran piramid yang sudah tertancap pada tanah akan memiliki ketinggian lebih rendah daripada lanjaran tegak yang sudah tertancap pada tanah. Sinar matahari akan lebih banyak terpapar pada tanaman dengan letak lebih tinggi, sehingga tanaman mentimun dengan lanjaran piramid akan mengalami pertumbuhan yang kalah cepat daripada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak.
Pada tanaman mentimun yang menggunakan lanjaran piramid tidak dapat mengurangi kerimbunan. Karena konstruksi lanjaran piramid tersimpul di bagian atas, sehingga daun tanaman mentimun cenderung tumbuh bersilangan. Sinar matahari tetap dapat masuk tetapi tidak se-optimal seperti pada lanjaran tegak. Sinar matahari yang datang akan terhalang oleh bagian atas lanjaran piramid. Sehingga proses fotosintesis dan asimilasi tidak dapat berlangsung secara optimal.
Penggunaan lanjaran tegak pada tanaman mentimun tidak serta merta memberikan dampak lebih baik daripada tanaman mentimun dengan lanjaran piramid.
Petani di Indonesia cenderung menggunakan lanjaran piramid untuk budidaya tanaman mentimun daripada menggunakan lanjaran tegak. Lanjaran piramid dapat menopang lebih kuat tanaman mentimun daripada lanjaran tegak. Pertumbuhan tanaman mentimun cenderung lebih cepat pada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak, tetapi tidak diimbangi oleh kokohnya lanjaran tegak. Sehingga potensi terburuk adalah, tanaman mentimun roboh ketika terdapat angin yang keras.
Tanaman mentimun dengan lanjaran piramid cenderung lebih kokoh daripada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak. Simpul di bagian atas lanjaran piramid memperkokoh posisi lanjaran pada tanah. Sehingga tanaman mentimun tetap kokoh apabila terkena angin keras.

4.4              Pengaruh Lanjaran Tegak dan Lanjaran Piramid terhadap Produksi Tanaman Mentimun
Berdasar eksperimen yang telah dilakukan, pemberian lanjaran dalam budidaya timun memiliki pengaruh terhadap hasil produksi buah mentimun. Pemberian lanjaran pada tanaman mentimun memberikan efek-efek positif terhadap baik kuantitas buah mauoun kualitas buah mentimun.
Produksi tanaman mentimun dengan lanjaran piramid memiliki kuantitas lebih tinggi daripada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak. Dengan pertumbuhan dari tanaman mentimun dengan lanjaran tegak lebih baik, seharusnya buah mentimun dari bedengan perlakuan ini memiliki kuantitas lebih daripada kuantitas buah mentimun dari bedengan kontrol.
Tanaman mentimun dengan lanjaran tegak mengalami pertumbuhan bunga terbaik. Bentuk lanjaran tegak menyebabkan buah dan bunga yang ditopangnya mudah diterpa angin. Bunga betina dan bunga jantan yang dimiliki oleh tanaman mentimun dengan lanjaran tegak akan jatuh diterpa angin.
Eksperimen yang dilakukan penulis adalah pada musim hujan, dimana angin berhembus sangat kencang dengan frekuensi hujan yang tinggi. Bunga jantan dan bunga betina pada tanaman mentimun dengan lanjaran tegak rontok sehingga potensi bunga betina untuk tumbuh menjadi buah menjadi lebih kecil.
Bentuk lanjaran piramid tumbuhan tumbuh memusat ketengah sehingga angin tidak bisa menumbangkan bunga dari tumbuhan mentimun yang akan menjadi buah. Sehingga bunga jantan dan bunga betina tidak rontok. Bunga betina yang telah dibuahi lalu tumbuh menjadi buah.
Hal inilah yang membawa tanaman mentimun dengan lanjaran piramid memiliki kuantitas produksi buah yang lebih tinggi daripada kuantitas buah mentimun dari bedengan perlakuan.
Lanjaran piramid dapat membawa penyakit kepada tanaman mentimun dengan adanya sirkulasi udara yang tidak lancar. Oleh sebab itu kualitas produksi buah mentimun yang dihasilkan dari tanaman mentimun dengan lanjaran piramid lebih rendah daripada kualitas produksi tanaman mentimun dengan lanjaran tegak.
Kualitas produksi buah mentimun yang tidak layak dipasarkan banyak terdapat pada mentimun yang dihasilkan dari bedengan kontrol atau pada lanjaran piramid. Buah mentimun yang dihasilkan dari tanaman mentimun dengan lanjaran tegak memiliki kualitas yang lebih baik, atau tidak terdapat buah mentimun tidak layak dipasarkan.

4.5              Analisa Data
Bedengan kontrol adalah bedengan yang tidak diberikan perlakuan khusus, dimana bedengan kontrol diberikan lanjaran dengan tipe piramid. Bedengan perlakuan adalah bedengan yang diberikan perlakuan khusus. Perlakuan khusus di praktikum kali ini adalah pemberian lanjaran berbentuk tegak.
Berdasar pembahasan di subbab 4.4., bedengan kontrol memberikan hasil panen lebih memuaskan dalam segi kuantitas, yaitu dengan total 20 buah, dengan 7 tanaman mentimun produktif, dan 3 tanaman mentimun mati. Panen yang dihasilkan bedengan kontrol memberikan kualitas yang tidak begitu bagus, dikarenakan didapatinya beberapa buah yang abnormal.
Buah mentimun dikatakan abnormal apabila memenuhi syarat sebagai berikut: berat buah kurang dari rata-rata normal, bentuk buah melengkung (tidak lurus), dan terlalu kecil, tekstur buah bergerigi (tidak rata), dan warna buah terlalu hijau.
Beberapa alasan yang menjelaskan didapatinya buah abnormal adalah kurangnya pasokan air pada tanaman yang produktif, melilitnya sulur di sekeliling buah yang masih muda sehingga memberikan bentuk melengkung, serta letak tangkai tempat buah mentimun tumbuh yang sangat dekat terhadap permukaan bedengan.
Kurangnya pasokan air pada tanaman mentimun yang sedang produktif menyebabkan kurangnya air yang terserap oleh tumbuhan tersebut, sehingga nutrisi yang diberikan pada buah menjadi berkurang. Terlebih lagi kebutuhan tanaman mentimun pada bedengan kontrol akan cahaya matahari kurang terpenuhi dibanding tanaman mentimun pada bedengan perlakuan. Sehingga buah menjadi abnormal, baik dari segi bentuk, dan buah yang cenderung kecil.
Kurangnya pemberian pupuk pada tanaman mentimun dapat menyebabkan buah menjadi abnormal. Unsur-unsur penting yang dibutuhkan oleh pertumbuhan tanaman yang sedang berproduksi didapatkan dari zat hara yang terkandung dalam tanah serta hasil dekomposisi dari pupuk anorganik yang diberikan.  Sehingga apabila pupuk yang diberikan tidak cukup untuk menutrisi tanaman yang sedang berproduksi, maka buah yang didapat akan abnormal. Terlebih lagi cahaya matahari yang didapat oleh tanaman cenderung lebih sedikit daripada tanaman pada bedengan perlakuan, sehingga alasan ini bisa menjelaskan ke-abnormalan pada buah hasil panen bedengan kontrol. Oleh karena itu, solusi apabila didapati buah yang abnormal, adalah menambah pupuk anorganik yang diberikan.
Melilitnya sulur di sekeliling buah yang masih muda menyebabkan bentuk buah melengkung. Sulur tersebut menghambat pertumbuhan buah untuk tumbuh lurus. Buah yang dililiti sulur akan cenderung tumbuh ke arah sulur tersebut, sehingga akan didapati buah yang melengkung.
Letak buah yang sedang tumbuh juga berpengaruh dalam ke-abnormalan buah mentimun. Apabila tangkai letak buah tersebut tumbuh dekat dengan permukaan bedengan, maka buah tersebut akan sulit memanjang dikarenakan ruang tumbuhnya sangat terbatas. Akibatnya, buah akan berukuran kerdil.
Berdasar analisa pembahasan pada subbab 4.4., dijelaskan mengenai pengaruh-pengaruh bentuk lanjaran terhadap produksi buah mentimun. Faktor-faktor yang dialami penulis yang mempengaruhi hasil produksi buah mentimun pada kedua lanjaran dijelaskan sebagai berikut:
1.         Faktor iklim
Tumbuhan mentimun adalah tumbuhan yang bagus tumbuh di musim kemarau, dengan intensitas penyinaran matahari yanhg tinggi, curah hujan rendah, serta suhu sekitar 210 C – 300 C, . kondisi klimatologi tersebut membantu tanaman mentimun untuk mengoptimalkan pertumbuhan vegetatif dan pertumbuhan generatifnya.
Kondisi klimatologi tersebut bertolak belakang bterhadap kondisi klimatologi yang terjadi ketika penulis melakukan praktikum lapangan. Kondisi klimatologi yang terjadi pada saat penulis melakukan praktikum lapanbgan adalah ketika intensitas penyinaran matahari tidak begitu terik, dikarenakan pada saat itu adalah musim hujan.
Curah hujan yang tinggi menyebabkan pertumbuhan mentimun tidak berlangsung optimal, hal ini dibuktikan dengan pertumbuhan generatif buah mentimun yang cukup kecil dibandingkan pertumbuhan vegetatif tanaman mentimun.
Curah hujan yang tinggi kerap kali dibarengi dengan terpaan angin yang kencang sehingga dapat menggugurkan bunga-bunga. Semakin banyak bunga-bunga yang gugur, maka semakin kecil kemungkinan berhasilnya pembuahan. Konstruksi lanjaran piramid memungkinkan bunga-bunga tersebut terlindungi dari terpaan angin yang kencang, sedangkan pada konstruksi lanjaran tegak, bunga-bunga tidak terlindungi dari terpaan angin kencang, sehingga bunga-bunga yang gugur lebih banyak daruipada di lanjaran piramid.
2.         Human error
Human error dijelaskan sebagai bentuk kecerobohan penulis dalam membudidayakan tanaman mentimun. Bentuk kecerobohan tersebut antara lain:
a.       Tidak teratur dalam perawatan tanaman mentimun, termasuk menyiram, memangkas, dan menyiangi gulma. Hal ini disebabkan oleh kesibukan penulis dan terhalang oleh cuaca.
b.      Kecerobohan dalam pemangkasan, terjadi ketika penulis tidak sengaja memangkas batang utama, sehingga tanaman mentimun tidak dapat tumbuh lagi.
c.       Kecerobohan dalam pemberian pupuk, terjadi ketika banyak pupuk yang diberikan (baik dalam tugal maupun kocor) pada tiap tanaman berbeda. Pada pemupukan menggunakan cara tugal, pupuk yang diberikan pada tanaman terlalu dekat dengan akar sehingga akar menjadi panas, dan akibatnya tanaman banyak yang mati. pemberian pupuk secara tugal juga penulis berikan kepada tanaman yang masih berusia 1 mst, yang sehrausnya belum cukup kuat jika diberikan pupuk NPK dengan dosis yang ditentukan, oleh karena itu tanaman mentimun tersebut mati.
Faktor –faktor tersebut menjelaskan mengapa kuantitas buah mentimun haisl panen buah pada bedengan kontrol lebih memuaskan daripada hasil panen buah pada bedengan perlakuan.
            Apabila praktikum dilakukan sesuai kondisi klimatologi yang cocok untuk tanaman mentimun serta dengan rendahnya tingkat human error, maka akan didapatkan hasil tanaman mentimun pada bedengan perlakuan berhasil memproduksi kuantitas serta kualitas buah mentimun yang lebih bagus daripada tanaman emntimun pada bedengan kontrol.
            Dengan mengabaikan faktor kondisi klimatologi serta human error, maka lanjaran tegak dapat mengoptimalkan intensitas penyinaran pada tanaman mentimun, lanjaran tegak dapat mengoptimalkan pertumbuhan dua cabang utama, lanjaran tegak dapat memperbaiki sirkulasi udara sehingga meminimalisir terjadinya penyakit. Klimatologi yang cocok untuk tanaman mentimun dapat meminimalisir gugurnya bunga, sehingga pertumbuhan vegetaif maupun generatif dapat teroptimalkan.
            Lanjaran piramid dapat tidak dapat mengoptimalkan pertumbuhan vegetatif maupun generatif, dikarenakan sirkulasi udara akibat konstruksi lanjaran piramid buruk sehingga penyakit akan senantiasa tumbuh pada tanaman dengan lanjaran piramid ini. Selain itu cahaya matahari yang didapat tidak optimal. Hal ini menyebabkan pertumbuhan vegetatif maupun pertumbuhan generatif tanaman mentimun pada bedeng kontrol tidak optimal.

4.6              Hama dan Penyakit pada Tanaman Mentimun
Beberapa tanaman mentimun yang dibudidayakan terjangkit hama dan penyakit. Penyakit- penyakit pada tanaman mentimun yang dihadapi selama praktikum lapangan adalah sebagai berikut:


1.      Embun Bulu (Downy Mildew)
Penyakit embun bulu merupakan penyakit busuk daun. Penyebabnya dalah cendawan Pseudoperonospora cubensis (Berk et Curt) Rowtow. Cendawan ini juga dikenal sebagai Peronospora cubensis Berk et Curt. Sporangium cendawan ini berwarna ungu kelabu atau ungu kecoklatan. Kondisi lingkungan yg mendukung perkembangan adalah kelembaban udara tinggi (100%) dan suhu optimum (16-22oC). Cendawan ini menginfeksi tanaman melalui mulut daun.
Ciri-ciri tanaman mentimun yang terserang penyakit embun bulu yaitu timbulnya bercak kuning (spot) yang mengikuti tulang daun, bercak mulai muncul pada daun tua terutama pada bagian bawah daun, daun mengering dan mati, pada bagian bawah daun terdapat bulu halus miselium jamur (Pseudoperonospora cubensis).

2.      Bercak Daun Bersudut
Penyakit bercak daun bersudut disebabkan oleh cendawan Pseudomonas lachryman . Cendawan ini, menyebar pada saat musim penghujan.
Ciri-ciri tanaman yang terserang penyakit bercak daun bersudut yaitu daun berbercak kecil kuning dan bersudut, pada serangan berat seluruh daun yang berbercak berubah menjadi cokelat muda kelabu mengering dan berlubang.
Sedangkan hama yang menyerang pada tanaman mentimun yang dihadapi selama praktikum yaitu :
1.      Ulat
Hama yang satu ini merupakan hama yang seringkali ditemui pada tumbuhan manapun, tak terkecuali pada tanaman mentimun. Gejala tanaman diserang oleh hama ulat yaitu daun berlubang pada bagian tengah daun hingga akhirnya hanya tersisa rangkanya saja. Lubang tersebut muncul karena daun tersebut dimakan oleh ulat.
2.      Belalang
Ciri khusus yang dilakukan oleh penyerangan oleh belalang ini adalah dengan ditandainya adanya kerombengan pada permukaan daun atau tanaman. Belalang ini memakan dedaunan sekitar dari tanaman dan hanya menyisakan tulangnya saja.
3.      Telur Kutu Kebul
Telur kutu kebul sebagai vektor virus kuning/gemini,juga merusak secara langsung dengan mengisap cairan daun tanaman,selain itu ekskresi dari kutu kebul ini menggeluarkan "madu" yang merupakan media yang baik untuk tumbuhnya jamur /cendawan embun jelaga yang berwarna hitam.
4.      Whiteflies (Kutu Kebul)
Gejala serangan hama ini mengakibatkan kerusakan langsung pada sel-sel dan jaringan daun tanaman disebabkan oleh imago (hama dewasa) dan nimfa (hama kecil) yang mengisap cairan daun. Hal ini menyebabkan proses fotosintesa tidak berlangsung normal.
      Gulma yang menyerang tanaman mentimun salah satunya tanaman  kangkung. Bedengan tempat dilakukan praktikum merupakan tempat yang basah. Oleh karena itu, tanaman kangkung tumbuh subur. Tanaman kangkung menyebabkan pertumbuhan tanaman mentimun menjadi terganggu akibat meningkatkatnya persaingan dalam penyerapan unsur hara.
Pengendalian terhadap hama penyakit yang menyerang tanaman mentimun dilakukan dengan memangkas bagian tanaman mentimun yang terjangkit hama dan penyakit tersebut. Contohnya melakukan pemangkasan pada daun atau bagian tanaman mentimun lainnya yang terserang hama dan penyakit. Sedangkan pngendalian terhadap gulma yang menggangu produktivitas dan pertumbuhan tanaman mentimun yaitu dengan mencabut gulma disekitar bedengan.



BAB V
PENUTUP

5.1           Kesimpulan
Dari hasil penelitian dan praktik lapangan sejak Februari 2015 hingga April 2015 penulis menyimpulkan beberapa hal yang telah penulis analisis berdasarkan teori dan fakta yaitu:
1.         Bentuk lanjaran tegak menumbuhkan tumbuhan yang subur, sehat serta memiliki pertumbuhan optimal akibat dari sirkulasi udara lancar, penyinaran matahari yang lebih luas, mengurangi kecepatan penularan HPT, serta memiliki tempat rambat yang lebih banyak.
2.         Bentuk lanjaran piramid membuat tumbuhan berproduksi secara optimal. Karena pada bentuk lanjaran piramid tumbuhan tumbuh memusat ketengah sehingga angin tidak bisa menumbangkan bunga dari tumbuhan mentimun yang akan menjadi buah, sehingga produksi pun meningkat di banding lanjaran tegak.
3.         Lanjaran tegak memiliki kelemahan utamanya saat musim angin seperti sekarang ini. Karena pertumbuhan yang merambat ke atas dan bunga yang ada tumbuh secara tegak membuatnya mudah gugur tersapu angin. Akibatnya produksi buahpun menurun saat menggunakan lanjaran model ini.
4.         Lanjaran Piramid memiliki dampak pertumbuhan tanaman yang akan memusat di tengah sehingga membuat penyinaran matahari pada daun di dalam terhambat dan membuat pertumbuhannya kurang optimal. Namun karena tumbuh memusat dan bunga yang ada berada di dalam lanjaran maka bunga relatif aman dan tidak mudah rontok karena terlindungi tumbuhan. Inilah mengapa produksi lanjaran piramid lebih baik dari lanjaran tegak
5.         Kualitas produksi terbaik ada pada tanaman mentimun dari bedeng perlakuan (lanjaran tegak) dimana lanjaran tegak lebih tahan terhadap penyakit dibanding tanaman mentimun dari bedeng kontrol (lanjaran piramid) yang rentan terhadap penyakit.

5.2           Saran
(1)      Pemerintah diharapkan mampu meningkatkan kemampuan para petani untuk melaksanakan budidaya tanaman secara efektif dengan memperhatikan resiko serta panen yang memuaskan dari berbagai aspek.
(2)      Petani diharapkan mampu menggunakan cara yang tepat dalam melaksanakan budidaya tanaman dengan memperhatikan kelemahan serta keuntungan teknik yang digunakan sehingga dapat dihasilkan panen dengan kuantitas dan kualitas tinggi.
(3)      Pembaca diharapkan dapat memanfaatkan karya tulis ilmiah ini untuk melaksanakan budidaya tanaman mentimun di kemudian hari.

5.3   
DAFTAR PUSTAKA

Nweke, I.A., Orji, E.C., Ijearu, S.I. 2013. The effect of Staking and Plant Spacing on the growth and yield of Cucumber (Cucumis sativus L.) http://www.iosrjournals.org/iosr-jestft/papers/vol3-issue4/E0342631.pdf. [6 Mei 2015].
Chukwudi, U.P., Agbo, C.U. 2014. Effect Of Trellis Height And Cutting Frequency On Leaf And Fruit Yield Of Fluted Pumpkin (Telfairia Occidentalis Hook F.). http://www.thejaps.org.pk/docs/v-24-4/32.pdf. [6 Mei 2015].
Okonmah, L.U., 2011. Effects of different types of staking and their cost effectiveness on the growth, yield and yield components of Cucumber (Cucumis sativa L.). http://www.inacj.com/attachments/section/17/2011-235%20Okonmah%203%20E%20F%202%20(pp%20290-295).pdf. [6 Mei 2015]
Rahmadsyah, Agung. 2015. Turus Tegak sebagai Solusi Pemacu Produktivitas. http://www.jitunews.com/read/13506/turus-tegak-sebagai-solusi-pemacu-produktivitas#axzz3ZjqyGYku. [11 Mei 2015]
http://www.petanihebat.com/2013/05/penyakit-tanaman-timun-cucumis-satifus.html
Nabilah, Liya. 2013. Budidaya Tanaman Mentimun. http://puskoptankarawang.blogspot.com/2013/01/budidaya-tanaman-mentimun.html. [11 Mei 2015]

Komentar